Selasa, 21 Februari 2017

Multidrug-Resistant Tuberculosis (MDR TB)


Apa tuberkulosis (TB)?

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menyebar dari orang ke orang melalui udara. TB biasanya mempengaruhi paru-paru, tetapi juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh, seperti otak, ginjal, atau tulang belakang. Dalam kebanyakan kasus, TB dapat diobati dan disembuhkan; Namun, orang dengan TB dapat mati jika mereka tidak mendapatkan pengobatan yang tepat. 

 
Apa itu multidrug-resistant tuberculosis (MDR TB)?

Multidrug-resistant TB (MDR TB) disebabkan oleh organisme yang tahan terhadap  isoniazid dan rifampisin. Kedua obat ini merupakan dua obat TB yang paling ampuh dan selalu digunakan untuk mengobati semua orang dengan penyakit TB.

 
Apa jenis obat TBC yang resisten secara luas teirhdap TBC (XDR TB)?

Ekstensif obat TB resisten (XDR TB) adalah jenis
MDR TB langka yang resisten terhadap isoniazid dan rifampisin, ditambah fluorokuinolon apapun dan setidaknya salah satu dari tiga obat lini kedua yang diinjeksi (yaitu, amikasin, kanamisin, atau kapreomisin).  XDR TB menjadi perhatian khusus untuk orang dengan infeksi HIV atau kondisi lain yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Derajat keparahan penyakit yang diidap oleh orang-orang ini makin berat setelah mereka terinfeksi dan juga memiliki risiko kematian lebih tinggi.

Bagaimana penyebaran TB?

Rentan terhadap obat TB dan TB yang resistan terhadap obat tersebar dengan cara yang sama. Bakteri TB masuk ke udara ketika seseorang dengan penyakit TBC batuk, bersin, berbicara, atau bernyanyi. Bakteri ini dapat melayang di udara selama beberapa jam, tergantung pada lingkungan. Orang yang menghirup udara yang mengandung bakteri TB ini menjadi terinfeksi. 


Bagaimana resistensi obat terjadi?

Resistensi terhadap obat anti-TB dapat terjadi ketika obat ini disalahgunakan atau salah urus. Contohnya  ketika pasien tidak menyelesaikan satu fase penuh pengobatan; ketika penyedia layanan kesehatan meresepkan pengobatan yang salah, dosis yang salah, atau lamanya waktu untuk mengambil obat; ketika pasokan obat tidak selalu tersedia; atau ketika obat yang berkualitas buruk.



 
Siapa yang berisiko terkena TB-MDR ?

Resistensi obat lebih sering terjadi pada orang yang:
  1. Tidak minum obat TB secara teratur 
  2. Tidak mengambil semua obat TB yang diberikan oleh petugas kesehatan 
  3. Terserang kembali penyakit TB setelah pernah menjalani pengobatan TB di masa lalu
  4. Berasal dari daerah di dunia yang penduduknya sebagian besar mengidap TB resistant 
  5. hidup dengan seseorang yang diketahui memiliki penyakit TB yang resistan terhadap obat
Bagaimana bisa MDR TB dicegah?

Hal paling penting yang dapat dilakukan untuk mencegah penyebaran TB-MDR  adalah menjalani dan menuntaskan semua fase pengobatan TBC yang disarankan oleh penyedia layanan kesehatan. Pasien harus memberitahu setiap petugas kesehatan jika mereka mengalami kesulitan mengambil obat. Jika pasien berencana bepergian, mereka harus menguhubungi petugas kesehatan dan memastikan bahwa mereka memiliki cukup obat saat melakukan perjalanan.
Petugas kesehatan dapat membantu mencegah TB-MDR  dengan cara cepat mendiagnosa kasus, mengikuti pedoman pengobatan direkomendasikan, pemantauan respon pasien terhadap pengobatan, dan memastikan terapi selesai.

 
Cara lain untuk mencegah penyebaran TB-MDR adalah menghindari paparan langsung dengan pasien TB MDR. Tempat yang sangat rentan terjadi penyebaran adalah tempat-tempat tertutup atau penuh sesak seperti rumah sakit, penjara, atau tempat penampungan tunawisma. Jika Anda bekerja di rumah sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan di mana terdapat pasien TB Anda harus berkonsultasi dengan bagian pengendalian infeksi atau ahli kesehatan kerja. Tanyakan tentang prosedur administrasi untuk mencegah paparan TB. Setelah prosedur tersebut dilaksanakan, langkah-langkah tambahan bisa termasuk menggunakan alat pelindung pernapasan pribadi.

Apakah ada vaksin untuk mencegah TB?

Ya, ada vaksin untuk penyakit TB disebut Bacille Calmette-Guerin (BCG). Hal ini digunakan di beberapa negara untuk mencegah TB pada anak. Namun, BCG umumnya tidak dianjurkan di Amerika Serikat karena terbukti tidak efektif lagi untuk mencegah TB secara keseluruhan.



 Apa yang harus saya lakukan jika saya pikir saya telah terpapar dengan seseorang dengan penyakit TBC? 
Jika Anda berpikir Anda telah terpapar seseorang dengan penyakit TBC, Anda harus menghubungi puskesmas untuk mendapatkan tes tuberculin atau TB tes darah. anda harus memberitahu dokter atau perawat bahwa anda baru saja menghabiskan waktu dengan orang tersebut.
 

Apa saja gejala penyakit TB?

Gejala umum penyakit TB meliputi perasaan sakit atau lemah, berat badan menurun drastis, demam, dan berkeringat di malam hari. Gejala-gejala penyakit TB paru mungkin juga termasuk batuk, nyeri dada, dan batuk darah. Gejala penyakit TBC di bagian lain dari tubuh tergantung pada daerah yang terkena. Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, Anda harus menghubungi petugas kesehatan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar